• hslide1.jpg
  • hslide2.jpg
  • hslide3.jpg

Pengertian Badal Haji

 

`Badal Haji` bermaksud mewakilkan kepada waris atau orang lain bagi melaksanakan ibadat haji ke atas dirinya di sebabkan uzur seperti sakit yang tiada harapan sembuh atau terlalu tua atau meninggal dunia sedangkan ia berkemampuan tetapi tidak sempat menunaikan ibadat tersebut ketika masih hidup.

 

Dalil Badal Haji

Barang siapa yang mampu menyambut panggilan haji kemudian terhalang kerana sakit yang tiada harapan sembuh atau lanjut usia maka dia diharuskan meminta orang lain untuk menghajikannya. Hal ini berdasarkan hadis yang dikeluarkan oleh Imam Muslim, dari Fadl bin Abbas bahawa seorang wanita dari Bani Khats`am berkata, “ Wahai Rasulullah SAW, sesungguhnya Allah telah mewajibkan haji kepada hambanya, bapaku seorang yang lanjut usia dan tidak mampu berada pada kenderaan, maka apakah aku boleh menghajikannya”? Rasulullah SAW menjawab,” Boleh”..

 

Ini pendapat Imam Syafie, Imam Malik dan Imam Abu Hanifah.

 

Dalam hadis yang lain dari Ibni Abbas berkata bahawa seorang wanita dari Kabilah Juhainah bertemu Nabi SAW dan berkata, “Sesungguhnya ibuku bernazar untuk mengerjakan haji tetapi dia belum mengerjakannya sehingga dia meninggal dunia. Adakah boleh saya mengerjakan haji tersebut untuknya”? Nabi menjawab, “Kerjakanlah haji tersebut bagi pihak ibumu. Jika ibumu berhutang dengan seseorang adakah kamu wajib melunaskan hutang tersebut? Maka tunaikanlah hak Allah SAW kerana ia lebih patut dilunaskan”.( Hadis riwayat Imam Al Bukhari)

 

Seorang wanita bertanya Nabi SAW tentang ayahnya yang meninggal dunia dalam keadaan belum mengerjakan haji. Nabi bersabda, “Kerjakanlah haji bagi pihak ayahmu”.( Hadis riwayat An Nasaie)

 

Dari hadis- hadis di atas jelas menunjukkan bahawa seseorang boleh mengerjakan haji bagi pihak orang yang meninggal dunia walaupun tidak diwasiatkan olehnya untuk berbuat demikian.

 

Barang siapa yang meninggal dunia belum melaksanakan haji Islam atau haji nazar maka walinya wajib menunaikan haji tersebut dengan biaya dari harta si mati. Ini pendapat ulama Syafie dan Hambali…

 

Pahala Badal Haji

 

Apabila badal haji dilaksanakan dengan sempurna, kesemua pihak yang terlibat samada yang mengeluarkan belanja atau mengerjakanya akan beroleh ganjaran pahala dari Allah SWT.
Dari Ibni Abbas berkata, “Sesiapa yang mengerjakan haji bagi pihak orang yang meninggal dunia maka ditulis bagi orang yang meninggal dunia satu haji dan orang yang mengerjakannya mendapat tujuh haji”.. Dalam satu riwayat lain,” Dan bagi orang yang mengerjakan haji tersebut akan terselamat dari api neraka”. ( Hadis riwayat Abu Zar)
Wallahu `Aalam…

 



Al-Abrar Services and Management

1310, Jalan Bersatu 5, (berhadapan SK Taman Jelutong), Taman Bersatu, 09000 Kulim, Kedah 

 

Tel No: 013-241 7448

Email: zainudin@al-abrar.com.my